Dua Korban Kecelakaan Sriwijaya Air Asal Sragen Jawa Tengah Pemborong Proyek Rolling Door di Pontianak

TEPIANINDONESIA.COM-SRAGEN-Dua warga Sragen Jawa Tengah yang diduga masuk manifes penumpang Sriwijaya Air yang kecelakaan di perairan Kepulauan Seirbu adalah pemborong proyek. Keduanya mendapat job pekerjaan pemasangan rolling door di Pontianak.

Pada wartawan, Sekretaris Desa (Sekdes) Katelan, Tangen, Paidi mengatakan, keduanya bekerja sebagai pemborong. Keduanya memang sebelumnya sudah lama merantau di Pontianak.

“Mereka berangkat dari rumah sudah beberapa hari lalu, tanggal 30 Desember 2020. Di Jakarta istirahat dulu beberapa hari. Baru kemudian berangkat ke Pontianak kemarin siang naik Sriwijaya Air,” jelasnya, Minggu 10 Januari 2021.

Musibah kecelakaan pesawat Sriwijaya rute Jakarta-Pontianak dengan call sign SJY 182 yang hilang kontak dan diduga jatuh ke laut perairan Pulau Seribu, Sabtu 9 Januari 2021 siang.

Dua korban dari Sragen itu adalah kakak beradik dari Desa Katelan, Kecamatan Tangen, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa Tengah. Keduanya diketahui bernama Suyanto (40) warga Dukuh Gunung Banyak RT 18, Katelan, Tangen dan adiknya, Riyanto (32) yang tinggal di Dukuh Tengaran RT 17, Desa Katelan, Tangen.

Keduanya sama-sama sudah berkeluarga dan anak satu. Mereka hendak terbang dari Jakarta menuju Pontianak karena mendapat borongan proyek pemasangan rolling door.

Keduanya merupakan anak dari pasangan Wagiyo-Wakiyem. Kabar masuknya Suyanto-Riyanto di daftar penumpang, diketahui oleh adiknya yang ada di rumah.

Paidi menuturkan saat ada berita pesawat jatuh jurusan Pontianak, adiknya kebetulan langsung mengecek story di status WhatsApp (WA) kakaknya.

Ternyata status WA kakaknya memasang foto tiket keberangkatan. Setelah dicek dan dipastikan, ternyata informasi itu benar dan kedua kakaknya memang ada di daftar penumpang pesawat yang jatuh itu.

“Kebetulan story WA waktu kakaknya mau berangkat ke Pontianak itu yang dipasang adalah story’ tiket pesawat. Begitu ada informasi di TV ada kecelakaan pesawat, lalu adiknya langsung mencocokkan ternyata antara tiket dan pesawat yang jatuh itu sesuai. Kemudian dicari di daftar nama-nama, nama Suyanto dan Riyanto memang ada dan sesuai dengan yang bersangkutan,” tukasnya.

Pesawat milik maskapai penerbangan Sriwijaya Air dilaporkan hilang kontak, pada Sabtu (9/1/2021). Pesawat dengan rute penerbangan Jakarta- Pontianak tersebut diketahui membawa sebanyak 56 penumpang.

Kabar hilangnya pesawat Sriwijaya Air tersebut pertama kali beredar melalui aplikasi perpesanan WhatsApp. Namun Kementerian Perhubungan telah mengonfirmasi informasi tersebut.

“Telah terjadi lost contact pesawat udara Sriwijaya rute Jakarta – Pontianak dengan call sign SJY 182. Terakhir terjadi kontak pada pukul 14.40 WIB,” kata Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irwati, Sabtu (9/1/2021).

Pesawat tipe Boeing 737-500 tersebut membawa 46 penumpang dewasa, 7 anak-anak,3 bayi. Menurut informasi, maskapai yang dijadwalkan berangkat pukul 13.25 WIB itu sempat mengalami keterlambatan dan baru lepas landas pukul 14.14 WIB. (reporter: Huriyanto)