Belasan Tahun Tak Pulang, Karni TKW Asal Tanon Sragen Dikabarkan Meninggal Dunia di Arab Saudi

TEPIANINDONESIA.COM-SRAGEN-Sragen kembali berduka. Karni (57), tenaga kerja wanita (TKW) asal Dukuh/Desa Tanon, Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah dikabarkan meninggal dunia di Arab Saudi setelah belasan tahun tak pulang.

Kabar meninggalnya warga Sragen di Arab Saudi dibenarkan adik kandung almarhumah, Mujiyanto (50). Dia menuturkan, keluarga mendapat kabar duka itu Sabtu (6/1/2021) habis magrib.

Karni dikabarkan sudah meninggal pada 29 Januari 2021 lalu. Hingga kini jenazahnya masih berada di rumah sakit di Arab Saudi. Namun keluarga belum sepenuhnya percaya dan meminta pemerintah segera memulangkan jenazah dan mendesak pengusutan penyebab kematiannya.

Berawal dari kakaknya yang ada di Irian Jaya dan mendadak menerima telepon dari KBRI Arab Saudi. Dalam telepon itu, pihak KBRI memberitahukan bahwa TKW atas nama Karni meninggal dunia di Arab Saudi.

“Yang pertama ditelepon kakak saya yang ada Irian, adiknya mbak Karni. Awalnya dapat kabar dari KBRI Arab. Orangnya tanya apa benar ini saudaranya ibu Karni binti Kartono. Setelah dijawab iya, terus nanya alamat lengkap ibu Karni yang ada di Indonesia, “tuturnya Senin 8 Februari 2021.

Terus di tanyain lagi sama kakak saya emang ada apa pak kok tanya alamat lengkap kakak saya, langsung dari KBRI menyampaikan Innalillahi Wainnaillaihi Rojiun saya turut berduka cita atas meninggalnya ibu Karni Binti Hartono. Begitu bilangya,” tambah dia.

Mujiyanto menuturkan, kakaknya, Karni, bekerja sebagai TKW sudah hampir 16 tahun yakni sejak tahun 2005. Selama itu, ibu dua anak itu belum pernah pulang.

Meski demikian, setiap perpanjangan kontrak, yang bersangkutan selalu memberi informasi ke keluarga di rumah. Pun dengan uang, juga selalu dikirimkan ke rumah untuk kebutuhan dan biaya sekolah kedua anaknya.

“Suaminya masih ada, anaknya dua. Saya kontak terakhir baru tanggal 26 Januari 2021 kemarin. Waktu itu nggak bilang ada masalah atau keluhan apapun. Sering kontak juga ke keluarga,” terangnya.

Sementara dari surat Mefical Report Forensik yang dirilis Pusat Kedokteran Forensik Riyadh Kementerian Kesehatan Kerajaan Arab Saudi tertanggal 3 Februari 2021 menyebut Karni meninggal pada 29 Januari 2021.

Hasil pemeriksaan forensik menunjukkan almarhumah neninggal akibat gagal jantung lantaran bunuh diri dengan cara gantung diri. Dokter forensik Dr Nayif Abdul Aziz Al Jahni dalam surat tersebut juga menyebut tidak dilakukan pembedahan pada jenazah.

“Harapan keluarga kalau memang benar kakak kami Karni meninggal dunia di Arab, pemerintah segera memulangkan jenazah ke Indonesia. Dan kedua diusut tuntas penyebab kematiannya. Itu saja Mas,” tukas Muji.

Anggota DPRD Sragen, Hariyanto membenarkan dirinya juga sudah menerima kabar duka itu. Legislator PKB asal Dapil Tanon, Sumberlawang, Miri itu juga sudah meneruskan informasi itu ke Dinas Tenaga Kerja Sragen agar segera ditindaklanjuti dengan pemulangan.

“Kami berharap Pemkab melalui dinas segera berkoordinasi agar jenazah sesegera mungkin bisa dipulangkan. Lalu diurus hak-haknya juga,” ujarnya. (reporter: Huriyanto)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *